• No events
Jun 242009
 
FacebookTwitterGoogle+

Diriwayatkan bahawa Nabi SAW telah bersabda:

“Ketahuilah bahawa bulan Rajab itu adalah bulan ALLAH, maka barangsipa yang berpuasa satu hari dalam bulan Rajab dengan ikhlas, maka pasti ia mendapat keredhaan yang besar dari ALLAH SWT.

Barangsiapa yang berpuasa dua hari dalam bulan Rajab mendapat kemuliaan di sisi ALLAH SWT.

Barangsiapa berpuasa tiga hari dalam bulan Rajab, maka ALLAH akan menyelamatkannya dari bahaya dunia, seksa akhirat, dari terkena penyakit gila, penyakit putih-putih di kulit badan yang menyebabkan sangat gatal dan diselamatkan dari fitnahnya syaitan dan dajjal.

Barangsiapa berpuasa tujuh hari dalam bulan Rajab, maka ditutupkan tujuh pintu neraka Jahanam.

Barangsiapa berpuasa lapan hari dalam bulan Rajab, maka dibukakan lapan pintu syurga baginya.

Barangsiapa yang berpuasa lima hari dalam bulan Rajab, permintaannya akan dikabulkan oleh ALLAH SWT.

Barangsiapa berpuasa lima belas hari dalam bulan Rajab, maka ALLAH mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan menggantikan kesemua kejahatannya dengan kebaikan, dan barangsiapa yang menambah (hari-hari puasa) maka ALLAH akan menambahkan pahalanya.”

Sabda Rasulullah SAW: “Pada malam Mikraj, saya melihat sebuah sungai yang airnya lebih manis dari madu, lebih sejuk dari ais dan lebih harum dari minyak wangi, lalu saya bertanya Jibril as: “Wahai Jibril untuk siapakah sungai ini?”

Berkata Jibril as: “Ya Muhammad sungai ini adalah untuk orang yang membaca selawat untuk engkau dibulan Rajab.”

Dalam sebuah riwayat Tsauban bercerita:

“Ketika kami berjalan bersam-sama Nabi SAW melalui sebuah kubur, lalu Nabi berhenti dan Baginda menangis dengan amat sedih, kemudian baginda berdoa kepada ALLAH SWT. Lalu saya bertanya Rasulullah SAW: “Ya Rasulullah SAW, mengapakan anda menangis?”

Lalu Rasulullah SAW bersabda: “Wahai Tsauban, mereka itu sedang diseksa dalam kubur mereka, dan saya berdoa kepada ALLAH, lalu ALLAH meringankan seksa ke atas mereka.”

Sabda Rasulullah SAW lagi: “Wahai Tsauban, kalaulah sekiranya mereka ini mahu berpuasa satu hari saja dalam bulan Rajab, dan mereka tidak tidur semalam sahaja di bulan Rajab nescaya mereka tidak akan diseksa dalam kubur.”

Tsauban bertanya: “Ya Rasulullah SAW, apakah hanya berpuasa satu hari dan beribadah satu malam dalam bulan Rajab sudah boleh mengelakkan dari seksa kubur?”

Sabda Rasulullah SAW: “Wahai Tsauban, demi ALLAH Zat yang telah mengutus saya sebagai nabi, tiada seorang muslim lelaki dan perempuan yang berpuasa satu hari dan mengerjakan solat malam sekali dalam bulan Rajab dengan niat kerana ALLAH, kecuali ALLAH mencatatkan baginya seperti berpuasa satu tahun dan mengerjakan solat malam satu tahun.”

Sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya Rajab adalah bulan ALLAH, Sya’ban adalah bulan aku (Rasulullah SAW) dan bulan Ramadhan adalah bulan umatku.”

“Semua manusia akan berada dalam keadaan lapar pada hari kiamat, kecuali para nabi, keluarga nabi dan orang-orang yang berpuasa pada bulan Rajab, Sya’ban dan bulan Ramadhan. Maka sesungguhnya mereka kenyang serta tidak ada rasa lapar dan haus bagi mereka.”

KELEBIHAN BULAN REJAB

Beberapa hadis lagi Rasulullah saw menunjukkan kelebihan bulan rejab:

1. Hendaklah kamu memuliakan bulan Rejab, nescaya Allah memuliakan kamu dengan seribu kemuliaan di hari Qiamat.

2. Bulan Rejab bulan Allah, bulan Sya’ban bulanku, dan bulan Ramadhan bulan umatku.

3. Kemuliaan Rejab dengan malam Isra’ Mi’rajnya, Sya’ban dengan malam nisfunya, dan Ramadhan dengan Lailatul-Qadarnya.

4. Puasa sehari dalam bulan Rejab mendapat syurga yang tertinggi (Firdaus). Puasa dua hari dilipatgandakan pahalanya.

5. Puasa 3 hari pada bulan Rejab, dijadikan parit yang panjang yang menghalangnya ke neraka (panjangnya setahun perjalanan).

6. Puasa 7 hari pada bulan Rejab, ditutup daripadanya 7 pintu neraka.

7. Puasa 16 hari pada bulan Rejab akan dapat melihat wajah Allah di dalam syurga, dan menjadi orang yang pertama menziarahi Allah dalam syurga.

8. Kelebihan bulan Rejab dari segala bulan ialah seperti kelebihan Al-Quran ke atas semua kalam (perkataan).

9. Puasa sehari dalam bulan Rejab seumpama puasa empat puluh tahun dan diberi minum air dari syurga.

10. Bulan Rejab Syahrullah (bulan Allah), diampunkan dosa orang-orang yang meminta ampun dan bertaubat kepada-Nya. Puasa dalam bulan Rejab, wajib bagi yang berpuasa itu:

a. Diampunkan dosa-dosanya yang lalu.

b. Dipelihara Allah umurnya yang tinggal.

c. Terlepas daripada dahaga di akhirat.

11. Puasa pada awal Rejab, pertengahannya dan pada akhirnya, seperti puasa sebulan pahalanya.

12. Siapa bersedekah dalam bulan Rejab, seperti bersedekah seribu dinar, dituliskan kepadanya pada setiap helai bulu roma jasadnya seribu kebajikan, diangkat seribu darjah, dihapus seribu kejahatan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 Posted by at 1:57 am

  39 Responses to “Kelebihan Bulan Rejab”

  1. cuba anta check hadis2 ni. Pastikan kesemuanya shahih baru sebarkan kepada orang ramai. Harap anta benar2 faham kan hadis yang anta ingin sebarkan ni.

  2. Ini adalah kumpulan hadis-hadis dari internet. Semua menggalakkan untuk berbuat kebaikan di bulan Rejab.

  3. SAYA HARAP TUAN/PUAN DAPAT MENYATAKAN SEKALI SAMA ADA HADITH TERSEBUT SAHIH ATAU LEMAH. WALAU BAGAIMANAPUN, IA AMAT BERGUNA SEBAGAI GARIS PANDUAN, INSENTIF DAN GALAKAN UNTUK MEMPERTINGKATKAN AMALAN SERTA MENJADIKAN KITA INSAN SOLEHIN/SOLEHAH.

  4. subhanallah, akan ku sebarkan ini kepada kwn2 ku insyallah :D

  5. thanks banyak2 kerna sudi berkongsi ilmu yg amat berguna utk kegunaan diri kita nanti…insyaallah.amin.betapa kita ini sentiasa dibukakan pintu seluas-luasnya bagi mendapatkan nikmat dari Allah S.W.T

  6. Ana rasa ini hadis yang lemah kerana tiada sandaran dan dinyata dalam mana2 hadis rasulullah.

  7. salam, jange percayo doket sume2 hadih nih…
    tipu2 belako..kalo x cayo check kt cni….
    http://smartsufi.com/pastikan-kesahihan-hadith-tentang-rejab-2/

  8. wahahaha

  9. mu gapo yo gok ghafur weiiii….bajet mu alim ngt rr…kecek plok tuh…haktuih…lu langsi lu mati wakakaka

  10. aah, tersenyum tgk kelebihan2 bulan rejab dlm blog ni.. sebb teringat ceramah td, berkenaan hadith2 daif (lemah) & maudhu’ (palsu) ttg bulan rejab. lebih kuranglah bunyinya yg ada dlm blog ni.. puasa sehari di bulan rejab.. akan dikurniakan.. puasa 3 hari.. etc..

  11. “Sesiapa yang berdusta ke atasku dengan sengaja, maka siaplah tempat duduknya dalam neraka.” (Riwayat al-Bukhari, Muslim, dan selain mereka).

  12. banyak hadis yg maudhu’ & daif..pastikan kesahihan hadis baru kita kongsi bersama kwn2..

  13. yang hampa dok telagah ni pa pasai. hampa nak tunjuk kata hampa hebat ka. hampa ngaji dah ka sunan sittah? ka tis`ah. kalau ham ni hebat sangat tlong tunjuk yang mana hadis dzo`ef dan yang mana hadis palsu. yang x blehnya hadis palsu kalou hadis dzoef masih lagi bleh beramal dngan kelebihan dia.
    paling x dak pun orang yang tulis ni dia dah usaha untuk ajak umat nabi buat kebajikan. cuuma dia x nyatakn yang mana soheh , hasan , mauquf , marfuu` dzo`ef maudzuk saja. kadang ada jenih puak wahabi hok bahlul yang x reti hadis., ham smua jangan dok kena kencing plak no.

  14. kawan2x … pade pendapat saye lah .. ape pon hadith serte ganjaran kite beribadah semue tuh bia la Allah yg tentukan … yg pntg ape yg kite kerjakan bia lah semate kerane Allah .. saye kurang pandai dlm agama .. harap xde yg terase dgn pendapat saye nih …

  15. sekadar berkongsi…
    http://drmaza.com/home/?p=363

  16. aku suka statement brother ni..
    yang hampa dok telagah ni pa pasai. hampa nak tunjuk kata hampa hebat ka. hampa ngaji dah ka sunan sittah? ka tis`ah. kalau ham ni hebat sangat tlong tunjuk yang mana hadis dzo`ef dan yang mana hadis palsu. yang x blehnya hadis palsu kalou hadis dzoef masih lagi bleh beramal dngan kelebihan dia.
    paling x dak pun orang yang tulis ni dia dah usaha untuk ajak umat nabi buat kebajikan. cuuma dia x nyatakn yang mana soheh , hasan , mauquf , marfuu` dzo`ef maudzuk saja. kadang ada jenih puak wahabi hok bahlul yang x reti hadis., ham smua jangan dok kena kencing plak no.

  17. singgah sebentar untuk mencari ilmu…

  18. salam,sahabat………………………….. Nabi Muhammad s.a.w. nanti akan menjadi saksi pada amalan kita, tak malukah dan sedihkah jika bertemu nabi nanti, nabi bersaksi, yg amalan kita tidak disampaikan baginda, dan terbuang sia-sia…………………………………………. think……………………………….

  19. nak sebar hadis kenelah amanah.. iaitu amanah sertakan sekali matan arabnya dan perawinya.. ini x sertakan langsung, malah ngaku secara senang dapat hadis drpd internet.. internet ni betul ke? sahih ke semua hadis dlm internet ni?

    pastu sy dapati hadis ni d sebarkan d sekolah.. tergamaknya..

    oleh Ibn Taimiyyah (W.728H) dalam Majmu’ Fatawa 25/290: “Berkenaan dengan amalan puasa Rejab secara khusus, hadis-hadis tentangnya semuanya dhaif, malahan palsu. Ulama tidak berpegang kepadanya langsung. Ia (hadis-hadis itu) juga bukan dari kategori hadis-hadis dhaif yang boleh diriwayatkan dalam fadhail a’maal. Malahan secara umumnya, ia adalah dari kategori hadis-hadis maudhu’ dan palsu”

    Kata al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah (wafat 751H):
    Hadith-hadith mengenai solat Raghaib pada jumaat pertama bulan Rejab kesemuanya itu adalah palsu dan dusta ke atas Rasulullah s.a.w. Begitu juga semua hadith mengenai puasa bulan Rejab dan solat pada malam-malam tertentu adalah dusta ke atas Nabi s.a.w. Demikian juga hadith-hadith mengenai solat pada malam Nisfu Sya`aban (kesemuanya adalah palsu). Solat-solat ini direka selepas empat ratus tahun munculnya Islam (Ibn al-Qayyim, al-Manar al-Munif, m.s. 95-98).

    Ibnu Rajab rahimahullah (W.795H) berkata, “Hadits yang menunjukkan keutamaan puasa Rajab secara khusus tidaklah shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya.” (Latho’if Al Ma’arif, hal. 213). Ibnu Rajab menjelaskan pula, “Sebagian salaf berpuasa pada bulan haram seluruhnya (bukan hanya pada bulan Rajab saja, pen). Sebagaimana hal ini dilakukan oleh Ibnu ‘Umar, Al Hasan Al Bashri, dan Abu Ishaq As Sabi’iy. Ats Tsauri berkata, “Bulan haram sangat kusuka berpuasa di dalamnya.” (Latho’if Al Ma’arif, hal. 214).

    Nabi SAW yang turut menegaskan:

    “Sesungguhnya berdusta ke atasku (menggunakan namaku) bukanlah seperti berdusta ke atas orang lain (guna nama orang lain). Barangsiapa yang sengaja berdusta ke atasku, maka sediakan tempat duduknya dalam api neraka”. (Sahih Bukhari 80/2)

  20. Assalammualaikum,sy kagum ngan usaha admin dlm menyebarkan mesej2 dr Allah swt. wlpun kt tidak tahu akan kesahihannya haids2 tersebut jgn la kamu2 semua perlekehkan beliau… tegur la secara baik…. (kepada yg berkenaan)

  21. Buatla amalan tu secara ikhlas kepada Allah, setiap yang kita lakukan itu kerana Allah maka balasannya tetap dikira diatas kejujuran kita niat semata-mata kerana Allah. Oleh itu janganla kita bergaduh dan berbalah ttg kesahihan samada hadis betul atau dhaif atau maudhu’. semua amalan yang kita lakukan ini berdasarkan keihklasan dan insyaallah, Allah akan memberikan pahala keatas orang yang betul-betul inginkan balasan. Allah mengetahui semua niat kita dan insyallah akan dimakbulkan/diberi balasan yang setimpal.

  22. Duh ustad2 knp di ributkan…yg hrs dipikirkan orang2 yg blm shalat bgmn bs shalat…..ajak bgmn sama2 taat pada ALLAH SWT…

  23. Saya nangis tengok awak semua dalam ni.saya ni jahil..kurang ilmu.saya confuse.cuma saya percaya andai niat kita ke arah kebaikan inshaalah.

  24. Hadis2 ni dhaif dan maudhu.. harap jangan sebarkan sesungguhnya lebih banyak dosa
    Dari pahala yg akan di perolehi..

  25. Assalamualaikum.

    Alhamdulillah, ramai yg peka akan hadis dho’if (lemah) dan maudhu’ (palsu) ni. Semoga ilmu dan amal kita bertambah dari hari ke hari, kata seorang ulama yg bbunyi lebih kurang, “kalau berlalunya satu hari dalam aku ini, tapi ilmu tak bertambah, maka Allah tidak beri keberkatan kepadaku pada hari tersebut.” .

    Siapa pun kita, cuba lihat sesuatu masalah tu sbg satu cara untuk kita tambah ilmu dgn buat research, tanya org yg arif dan sbgnya untuk selesaikan masalah tersebut. Tak perlu melulu dalam menyelesaikan sesuatu maslaah. InsyaAllah ISLAM akan gah dengan ilmu dan akhlak kita suatu hari nanti, doakan.

    Sini saya nak kongsi sikit bhg ilmu hadis, boleh beramal dgn hadis dho’if dan sebar hadis dho’if dengan syarat.

    Syarat untuk sebar hadis dho’if (lemah):
    1) Hadis tersebut tidak ada kaitan dengan aqidah
    2) Hadis tersebut tidak ada hubungan dengan hukum hakam, khususnya yang berhubung dengan halal dan haram.
    3) Tidak dibenarkan menggunakan perkataan yang pasti seperti “Rasulullah bersabda”. Sebaliknya menggunakan perkataan yg tidak pasti seperti “diriwayatkan”, “dikatakan” dan seumpamanya.

    Ada tiga syarat untuk beramal dengan hadis dho’if (lemah):
    1) Kelemahan hadis itu tiada seberapa.
    2) Apa yang ditunjukkan hadis itu juga ditunjukkan oleh dasar lain yang dapat diperpegangi, dengan arti bahwa memeganginya tidak berlawanan dengan suatu dasar hukum yang sudah dibenarkan.
    3) JANGAN DIYAKINI KALA MENGGUNAKANNYA BAHWA HADIS ITU BENAR DARI NABI. Ia hanya dipergunakan sebagai ganti memegangi pendapat yang tidak berdasarkan pada nash sama sekali.[36]

    Syarat untuk sebar hadis maudhu’ (palsu) pula:
    1) Perlu jelaskan hadis tersebut adalah maudhu’.

    Wallahu’alam. Kalau tidak keberatan, boleh berkongsi dengan sahabat-sahabat lain supaya kita tak melulu dalam menyelesaikan sesuatu maslaah yang kita sendiri tidak arif.

  26. Maaf tak jelaskan dengan betul.

    Hadis maudhu’ (palsu) bukan disebarkan dengan niat untuk suruh orang lain beramal dengannya, tapi untuk memberitahu atau mengingatkan yang lain bahawa hadis tersebut adalah palsu.

    Hadis palsu sudah semestinya hadis yang direka, apa guna kita beramal dengan hadis yang direka sedangkan banyak lagi hadis soheh, hassan dan sebagainya yang sudah pasti keluar daripada mulut baginda Nabi Muhammad SAW.

    Apapun, segala amal yang baik disertakan dengan niat yang ikhlas, akan tetap terhitung di sisi Allah SWT.

    Wallahu’alam.

  27. :) hadith ni palsu/dhoif/lemah :D

  28. Penetapan Nabi saw tentang bulan Rajab
    Ayah dari Ibnu Abi Bakrah salah sahabat Nabi berkata bahwa Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya zaman berputar seperti keadaan hari Allah menciptakan langit dan bumi, satu tahun adalah dua belas bulan. Di antara dua belas bulan itu adalah empat bulan mulia, tiga bulan berturut-turut Dzul-Qaidah, Dzul Hijjah dan Muharram, dan bulan Rajab yang berada di antara Jumadil Akhir dan Sya’ban …”

    Hadis ini bersumber dari: Syeikh Al-Hafizh Ahmad bin Ali Al-Ishfahani, dari Abu Amer Muhammad bin Ahmad dari Abbas Asy-Syaibani, dari Abu Bakar bin Abi Syaibah, dari Abdul Wahhab Ats-Tsaqafi dari Ayyub, dari Ibnu Sirin dari Ibnu Abi Bakrah dari ayahnya, ia salah seorang sahabat Nabi saw.

    Hadis ini Muttafaq alayh, diriwayatkan oleh Muhammad bin Ismail Al-Bukhari dalam kitabnya Al-Jami’, dan Muslim bin Hujjaj Al-Qusyairi dalam Musnadnya. Semuanya bersumber dari jalur Abdul Wahhab Ats-Tsaqafi

  29. “Sesungguhnya agama (yang diridhai) disisi Allah hanyalah Islam. tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian (yang ada) di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah Maka Sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya.”
    (QS. Ali Imran: 19).

  30. Keutamaan berpuasa pada bulan haram juga diriwayatkan dalam hadis sahih imam Muslim. Bahkan berpuasa di dalam bulan-bulan mulia ini disebut Rasulullah sebagai puasa yang paling utama setelah puasa Ramadan. Nabi bersabda : “Seutama-utama puasa setelah Ramadan adalah puasa di bulan-bulan al-muharram (Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab).

  31. Al-Ghazali dalam Ihya’ Ulumid-Din menyatakan bahwa kesunnahan berpuasa menjadi lebih kuat jika dilaksanakan pada hari-hari utama (al-ayyam al-fadhilah). Hari- hari utama ini dapat ditemukan pada tiap tahun, tiap bulan dan tiap minggu. Terkait siklus bulanan ini Al-Ghazali menyatakan bahwa Rajab terkategori al-asyhur al-fadhilah di samping dzulhijjah, muharram dan sya’ban. Rajab juga terkategori al-asyhur al-hurum di samping dzulqa’dah, dzul hijjah, dan muharram.

  32. Thank you for the sensible critique. Me &amp my neighbor were just preparing to do a little research about this. We got a grab a book from our local library but I think I learned more from this post. I am very glad to see such excellent info being shared freely out there. ecgdacecaaec

  33. Berkata Imam asy-Syafi’ie dalam kitabnya al-Umm:
    “Telah sampai pada kami bahawa dikatakan: Sesungguhnya doa dikabulkan pada lima malam iaitu: pada malam Jumaat, malam Hari Raya Adha, malam Hari Raya ‘Aidil Fitri, malam pertama bulan Rejab dan amalm nisfu Sya’baan”

  34. Assalamu `alaikum…Jangan terkeliru dan terpedaya dengan oceh-ocehan mereka yang tidak bertanggung jawab, yang mungkin kononnya terlalu asyik menjaga masyarakat agar tidak berpegang dengan hadis-hadis yang dusta terhadap Rasulullah s.a.w. Langsung terlajak menolak terus Sunat berpuasa dibulan Rejab. Sebenarnya method mereka sama saja bila berhadapan dengan sebarang isu agama khususnya hukum-hukum agama yang telah maklum diketahui orang ramai. Mereka biasanya mencari-cari ruang yang boleh sedapat mungkin untuk dikritik habis-habisan fatwa-fatwa Ulamak Muktabar, mengikut kaedah mereka yang kebanyakannya adalah mengelirukan. Menghigh-lightkan cogan “Penilaian Semula fatwa-fatwa ulamak, jangan ikut saja buta tuli”, padahal dalam kebanyakan hal merekalah yang terlebih buta, terutama dalam konteks memahami ibarat-ibarat dan maksud kata-kata dari Para Ulamak, jazakallah syukron katsir..

  35. assalamualaikum wahai saudaraku.. ak minta kepadamu jangan engkau menyebarkan maklumat di atas kerana ianya adalah bertentangan dengan apa yang nabi sabdakan. Hadis di atas semuanya adalah palsu. janganlah engkau menjadi seorang pendusta dan penyebar fitnah boleh jadi orang di luar sana yang kekurangan ilmu akan mengambil apa yang engkau sebarkan dan menyebarkan lagi. Barang siapa yang menyebarkan sesuatu yang bukan datang dari nabi Muhammad SAW dengan menyandarkan namaNya maka bersiap sedialah dengan api neraka. Jika engkau masih tidak puas hati dengan penjelasan ku ini. Di bawah ini adalah link yang menerangkan tentang bulan rejab. Antara realiti dan fantasi.http://en-gb.facebook.com/note.php?note_id=10150189597005036

  36. Yg jelek2kin amalan ini itu org2 kafir qures,,tau sndirilah klau org2 kafir maunya yg enak2 tp gk mw bribadah “angudubillahimindalik”

 Leave a Reply

(required)

(required)

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>